Diduga Jadi Penadah Mobil Bodong, Guru di Sumenep di Bekuk Polres Sumenep

13 views

Sumenep, JA-Pos News – Husairi (28), warga Desa Daleman, Kecamatan Kedungdung, Kabupaten Sampang dibekuk aparat Polres Sumenep. Pria yang berprofesi sebagai guru honorer ini diduga menjadi penadah mobil bodong.

“Tersangka kami tangkap di pinggir jalan raya Pragaan, Kecamatan Pragaan, Kabupaten Sumenep. Tersangka diduga membeli 1 unit mobil tanpa surat-surat kepemilikan yang sah,” kata Kasubag Humas Polres Sumenep, AKP Moh. Heri, Minggu (23/12/2018).

Dari tangan tersangka, polisi menyita barang bukti berupa 1 unit mobil Toyota Avanza nopol M 1989 P. Berdasarkan hasil pemeriksaan sementara, tersangka mengaku membeli mobil bodong itu dari seseorang di Bogor dengan harga Rp 38 juta.

“Kami masih melakukan penyelidikan terhadap pengakuan tersangka. Ini kami lakukan untuk menguak jaringan mobil bodong yang masuk Sumenep,” ujarnya.

Tersangka membeli mobil itu hanya dilengkapi STNK, tanpa BPKB. Berselang 3 bulan dari saat pembelian, tersangka meminta orang bernama SNR untuk mengurus STNK dan BPKP,

“Pengurusan STNK dan BPKB itu membayar Rp 17 juta. Namun setelah dilakukan pengecekan, STNK dan BPKB itu diduga palsu. Tersangka saat ini ditahan di Polres Sumenep,” ungkapnya.

 

 

 

 

 

 

 

 

sumber : beritajatim

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *